Sejarah Perkembangan Musik Jazz Indonesia

Musik jazz memang bukanlah genre musik paling populer, namun setidaknya jazz sudah memiliki fondasi yang kuat di Indonesia. Hal ini dibuktikan dengan cukup banyaknya keberadaan komunitas penggemar jazz di Indonesia. Jazz dikenal lewat nada irama yang pelan dan easy listening. Selain itu jazz juga memiliki ciri khas intrumen berupa gitar, saksofon, trumpet, biola, piano dan instrumen alat musik lainnya. Perkembangan musik jazz memiliki sejarah yang cukup panjang. Jazz juga memiliki subgenre jenis aliran musik jazz yang cukup banyak. Perkembangan musik jazz juga telah masuk di Indonesia dan kini sudah mulai populer. Berikut akan kami sajikan sejarah lengkap perkembangan jazz di negara Indonesia.

Sejarah Perkembangan Musik Jazz Indonesia

Sejarah Musik Jazz


Di Indonesia, musik jazz pertama kali masuk pada era 1930-an yang dibawa oleh musisi musisi dari negara Filipina. Musik jazz yang dibawa imigran Filipina pertama kali hanya diperdengarkan di Jakarta saja. Dengan ciri khas instrumen trumpet dan saksofon, musik jazz sempat populer di kota Jakarta saat itu. Musisi musisi Filipina ini banyak memainkan lagu lagu ritme jazz seperti latin dan boleros di hotel-hotel di Jakarta. Mereka juga memainkan lagu lagu jazz mereka di kota-kota lain seperti Bandung dan Surabaya yang membuat jazz mulai dikenal di seluruh Indonesia.

Di tahun 1948, musik jazz kembali dibawa oleh grup dan musisi orkestra simfoni asal Belanda bersama dengan musisi musisi lokal. Setelah itu grup band jazz asal Indonesia pun banyak yang bermunculan, seperti Iskandar's Sextet, The Progressive Trio, The Old Timers atau Octet. Selain itu juga ada kelompok Jazz Riders yang populer di era 50-an yang dibentuk oleh musisi Bill Saragih. Di era tersebut juga terdapat grup Jack Lemmers asal Surabaya yang mampu eksis. Sementara di Bandung juga terdapat musisi musisi jazz senior seperti Eddy Karamoy, Joop Talahahu dan Iskandar.

Di tahun 1980-an, alur perkembangan musik jazz Indonesia makin gencar dengan munculnya musisi musisi dan penyanyi jazz Indonesia yang berbakat seperti Ireng Maulana, Benny Likumahuwa, Oele Pattiselano atau Elfa Secioria. Mereka piawai dalam berbagai instrumen musik jazz mulai dari gitar, piano, bass, trombon, biola, saksofon atau vokal. Kepopuleran jazz membuat genre musik ini makin digemari dan menarik kalangan musisi muda Indonesia.

Berbagai subgenre jazz hasil kombinasi dengan genre lain seperti rock jazz atau fusion jazz mulai muncul di Indonesia. Musisi Fariz RM misalnya, mampu mempopulerkan musik jazz dengan genre new age yang merupakan kombinasi musik pop jazz dan latin. Selain itu juga terdapat grup jazz Krakatau yang terdiri dari Indra Lesmana, Donny Suhendra, Dwiki Darmawan, Gilang Ramadan dan Pra B. Dharma yang populer dengan musik jazz mereka, yang kemudian berubah nama menjadi Java Jazz.

Era musik modern di awal modern, musik jazz kian bertransformasi dengan genre musik lain. Ada banyak musisi dan penyanyi beraliran jazz yang populer dengan memadukan dengan genre dan jenis musik lain. Dewa Budjana, Andien, Tompi, Syaharani hingga grup band Maliq & D'Essentials adalah contoh musisi jazz yang non-mainstream. Mereka pun masuk dalam deretan penyanyi jazz Indonesia terbaik saat ini.

Saat ini musik jazz pun banyak digemari dan sering diputar di kafe-kafe di kota kota besar di Indonesia. Ada banyak komunitas komunitas jazz yang tersebar di Indonesia, terutama di kota Jakarta, Surabaya, Bandung atau Bali yang memang sering mengadakan konser Java Jazz dan festival jazz lainnya.

Suka dengan artikel ini? bagikan

FacebookGoogle+ Twitter

0 komentar:

Komentar Pecinta Musik

Artikel Musik Terbaru